RSS

Apakah Tuhan Ada? (Bag I: Alam Semesta dan Probabilitas)

22 Apr

Pernahkah muncul di pikiran anda pertanyaan di atas? Saya berani menjamin bagi saudara yang telah mendalami banyak ilmu pengetahuan terutama sains pasti sering mempertanyakan tentang keberadaan Tuhan. Mungkin pengetahuan anda di bidang Biologi, Kimia, Bio€kimia, terlebih Fisika mungkin membuat anda sedikit sombong dengan beranggapan “saya tahu banyak tentang dunia ini, semuanya ada dalam sains”. Anggapan inilah yang membuat banyak ahli sains yang awalnya mengaku umat suatu agama berubah menjadi ATHEIS….

Dalam postingan kali ini, saya akan menjelaskan kepada anda bagaimana fakta ilmiah mampu menjelaskan jika TUHAN benar-benar sang pencipta.

Dari Mana Alam Semesta Berasal?

Hanya ada dua kemungkinan jawaban untuk pertanyaan ini.

1. Diciptakan oleh sesuatu yang lebih besar dari energi alam semesta itu sendiri. Jawaban ini merujuk kepada hukum termodinamika yang mengatakan bahwa energi tidak dapat diciptakan, hanya bisa dirubah.

Jika menggunakan jawaban ini, maka seharusnya harus ada sesuatu energi yang lebih besar dari alam semesta itu sendiri untuk merubah suatu energi besar menjadi alam semesta, dan manusia tidak mungkin menciptakannya.

2. Alam semesta terbentuk hanya karena suatu kebetulan yang juga menempatkan suatu planet pada letak yang strategis sehingga memungkinkan terciptanya suatu kehidupan secara kebetulan juga.

Mari kita hitung probabilitas dari kemungkinan (kebetulan) terciptanya suatu kehidupan. Seorang matematikawan akan mampu mengukur secara akurat probabilitas terjadinya sesuatu begitu mereka mengetahui hakikat yang berlaku atas sesuatu tersebut. Dan disini kita akan mempelajari tentang peluang.

Sebagai contoh, jika kita melemparkan suatu koin ke atas sekali dan membiarkannya jatuh ke tanah, maka akan ada dua cara koin itu mendarat di tanah; mendarat dengan sisi atas (yang kita sebut sisi kepala), atau mendarat dengan sisi bawah (yang kita sebut sisi ekor). Dengan demikian kita dapat mengatakan bahwa koin tersebut mempunyai satu dari dua peluang mendarat dengan sisi atas.

Usia dari alam semesta kita, oleh para ahli diperkirakan telah berumur 30 milyar (30.000.000.000) tahun. Dalam usia tersebut akan ada 10 pangkat 18 detik dalam 30 milyar tahun tersebut (selanjutnya penulisan 10 pangkat 18 akan saya tulis ’10(18)’. Jangan anggap remeh dulu, 10(18) adalah angka 1 diikuti 18 angka nol (1.000.000.000.000.000.000) detik.

Para Astrofisikawan memperkirakan bahwa ada 10(80) partikel yang sangat kecil yang tersebar di alam semesta ini. Dengan asumsi bahwa setiap partikel berperan dalam ratusan miliar atau lebih tepatnya 10(12) peristiwa-peristiwa alam semesta (black hole, big bang, kabut, atau apapun) setiap detiknya, dengan demikian maka jumlah peristiwa-peristiwa alam semesta yang bisa terjadi sepanjang sejarah seluruh alam semesta adalah 10(110) peristiwa. Meskipun beberapa ahli matematika percaya bahwa angka ini sebenanrnya lebih rendah hingga hanya 10(50) peristiwa-peristiwa alam semesta.

Setiap peristiwa yang akan terjadi di alam semesta dengan probabilitas kurang dari satu kesempatan dari 10(110), karena itulah terciptanya suatu kehidupan bukanlah suatu kebetulan. Jadi misalnya begini, misalnya terjadi apa yang di kelas satu SMA diajarkan mengenai teori kabut (nebula), teori planetesimal, teori pasang surut, teori awan debu, dan teori bintang kembar ataupun big bang, misalnya semua itu terjadi sebanyak 10(110) kali di alam semesta, mungkinkah hanya salah satu dari itu yang berhasil menciptakan suatu kebetulan yang benar-benar kebetulan hingga menghasilkan suatu kebetulan? Meskipun dengan asumsi mengikuti para matematikawan yang mengatakan jumlah peristiwa-peristiwa alam semesta yang terjadi hanyalah 10(50), setidaknya kita sudah mempunyai gambaran dari sekian banyak peristiwa-peristiwa alam semesta yang mungkin terjadi, mungkinkah ada satu peristiwa yang kebetulan membentuk suatu poros tata surya dan menempatkan suatu planet dengan letak yang tidak terlalu dekat maupun tidak terlalu jauh dari inti tata surya itu sendiri, agar memungkinkan terjadinya suatu kehidupan?

Frank Salisbury, salah seorang ilmuwan yang mencoba mengukur probabilitas munculnya suatu rantai DNA unik yang akan muncul dari 10(600) peristiwa acak yang terkontrol maupun tidak terkontrol dengan diawasi langsung, dan hasilnya NIHIL. DNA adalah dasar inti dari munculnya suatu kehidupan dan ternyata memiliki probabilitas NOL BESAR untuk bisa muncul secara kebetulan.

Mike Stubbs pernah mengkalkulasikan kemungkinan insulin (sebuah hormon protein penting yang dihasilkan oleh pankreas) berkembang secara kebetulan di 3 x 10(158) peristiwa. Ia kemudian menyatakan bahwa meskipun ada sebuah mesin yang dapat menyusun asam amino hingga membentuk 512 kelompok insulin sebanyak milyaran kali dalam satu detik, maka akan memakan 10(52) tahun untuk menghasilkan 10(68) kombinasi, dan kemungkinan hanya satu dari itu yang akan menjadi insulin. Dengan kata lain, Anda bisa berharap untuk mendapatkan kombinasi insulin hanya sekali dalam 10(52) tahun, sedangkan menurut perkiraan hanya ada 10(18) detik dalam usia alam semesta ini

Dr. Harold Morowitz, seorang profesor dari Molecular Chemistry di Yale University menyimpulkan bahwa kemungkinan untuk menciptakan suatu kehidupan yang terjadi secara benar-benar kebetulan adalah 1 dari 10 diikuti dengan satu milyar angka nol. Namun dalam percobaannya, 1 dari 10 diikuti dengan 110 angka nol, tidak berhasil menghasilkan suatu titik kehidupanpun.

Selain mereka masih ada banyak lagi para ilmuwan yang telah berhasil membuktikan bahwa kemungkinan terciptanya alam semesta adalah bukan berdasarkan kebetulan. ika alam semesta dan kehidupan di bumi ini tidak terbentuk secara kebetulan, lalu dengan apakah alam semesta ini tercipta? Seharusnya ada sesuatu yang lebih besar di luar alam semesta sana, yang bisa mengubah (ataupun menciptakan) energi di alam semesta hingga memungkinkan terciptanya suatu kehidupan.

Bayangkan, jika sejak anda lahir, anda hidup hingga dewasa di dalam hutan. Yang anda kenal hanyalah hutan dan segala penghuninya, apapun yang dihutan bisa anda ketahui secara pasti hingga suatu hari anda memutuskan untuk mencoba keluar dari hutan dan mencari tahu ada apa yang berada di luar hutan. Ketika anda keluar dari hutan anda kemudian mendapati sebuah padang pasir yang sangat luas. Matahari terlihat sangat bersahabat dengan padang pasir dengan menyinarinya sangat berlebihan.

Ketika anda sedang dengan penasarannya menyusuri padang pasir, tiba-tiba anda tanpa sengaja menemukan suatu benda asing yang bersinar ketika terkena cahaya matahari. Anda kemudian memungutnya dan mengamatinya. Di bagian inti dari benda tersebut terdapat tiga buah jarum yang senantiasa berputar. (jam tangan). Anda lalu menatap sekeliling padang pasir tersebut, benda itu terlihat asing, tidak pernah anda lihat sebelumnya, dan terlihat sangat indah. Anda kemudian mengamatinya terus menerus siang dan malam. Setelah beberapa minggu anda mulai menyadari bahwa jika jarum pendek dari inti benda tersebut menunjuk ke simbol ’12’, maka matahari akan memiliki status yang berbeda. Pada kali pertama jarum itu menunjuk ke ’12’, matahari benar-benar akan ada di atas anda, lalu saat kali kedua jarum pendek itu menunjuk ’12’, matahari benar-benar hilang. Anda pasti akan berpikir, bahwa benda ini bukanlah benda biasa. Ketika anda mendapati tidak ada seorangpun di sekitar padang pasir tersebut yang mempunyai kemampuan menciptakan benda tersebut secara kebetulan, anda kemudian mulai berpikir bahwa benda itu berada di sana hanya berdasarkan kebetulan, namun, ketika anda mendapati bahwa benda itu sangat unik, anda pasti pikiran anda akan mengatakan kepada anda bahwa pasti benda itu telah diciptakan. Tidak ada pilihan lain untuk pikiran anda ketika melihat semua di sekeliling padang pasir tersebut tidak ada yang bisa menghasilkan benda unik dan ajaib tersebut, diciptakan! Oleh siapa? Pikiran anda pun tidak tahu, tapi pikiran anda mengatakan kepada anda bahwa benda ini telah diciptakan!

Alam semesta lebih kompleks dari sebuah jam tangan. Beberapa orang di luar sana telah meragukan eksistensi TUHAN dengan mengatakan bahwa ini semua hanya terjadi karena sebuah kecelakaan. Jauh dibalik itu semua, pikiran manusia sendiri telah menjerit dalam pikiran setiap ilmuwan, “alam semesta terlalu kompleks untuk dihasilkan dari suatu kebetulan.”

Fakta bahwa alam semesta telah diciptakan oleh seorang Master Designer adalah “kebenaran yang jelas.” Pikiran manusia dipaksa untuk menyimpulkan bahwa ada suatu pencipta atau penyebab pertama dibalik semua ini. Pikiran itu adalah “kebenaran yang jelas.” Kecuali jika Anda berpikir seperti seorang ateis yang hanya mengmukakan teori yang dipercayanya meskipun tanpa suatu dasar yang kuat.

Bagaimanapun, meskipun menurut para ahli atau ilmuwan hebat sekalipun, akan lebih mudah menejelaskan tentang adanya sesuatu yang lebih mempunyai kemampuan dari manusia yang telah menciptakan alam semesta daripada mempercayai mereka yang terus-menerus mengatakan bahwa alam semesta, bumi dan isinya hanyalah kebetulan semata.
Lebih mudah mengatakan bahwa ada sesuatu yang lebih mempunyai kemampuan dari manusia yang telah menciptakan bumi dan isinya daripada mempertanyakan, “darimana TUHAN berasal?”atau “apakah hanya ada satu TUHAN dalam alam semesta?” Anda akan terlihat bodoh ketika mengajukan pertanyaan seperti itu. Karena Tuhan mempunyai misterinya sendiri (Ulangan 29 : 29)…

Tidak ada alasan untuk anda menyangkal Tuhan dan mengaku diri anda ATHEIS

Tuhan memberkati…

(Jika anda sedikit bingung dengan probabilitas, pada seri Apakah Tuhan Ada bag II saya akan posting artikel yang lebih ringan yang tentunya akan membuat anda paham dan yakin bahwa Tuhan memang ada… Just wait and see…)

Sumber : the noock blog

 
 

2 responses to “Apakah Tuhan Ada? (Bag I: Alam Semesta dan Probabilitas)

  1. freethinker

    November 4, 2011 at 3:11 am

    cukup membantah yg pertama saja. jika alam semesta harus diciptakan sesuatu yg lbh besar dari alam semesta itu sendiri, trus pencipta alam semesta itu asalnya dari mana? jawaban paling populer adalah pencipta alam semesta ada dgn sendirinya.

    sudah merasakan kejanggalannya? anda percaya alam semesta HARUS DICIPTAKAN, tp sekaligus percaya tuhan sebagai PABRIK ALAM SEMESTA BISA ADA DGN SENDIRINYA. ibarat anda percaya mobil HARUS DICIPTAKAN, tapi sekaligus percaya PABRIK MOBIL MUNCUL DGN SENDIRINYA, yg sebenarnya probabilitasnya….. jauuuuuuuuh lebih kecil lagi.

     
    • DANIEL ROLAS SURUNG NAINGGOLAN

      December 8, 2011 at 2:07 am

      Alam semesta memang diciptakan oleh sesuatu yang lebih besar…. Namun saya tidak mengatakan bahwa penciptanya ada dengan sendirinya…
      Tuhan sebagai pencipta tidak diketahui darimana asalanya….
      Karena jika Pencipta juga tercipta, maka logika berkata dia bukan pencipta….
      Hanya pencipta yang benar-benar pencipta, tanpa tercipta, dan hanya mencipta yang bisa dikatakan pencipta…
      Tuhan punya misteri, rahasia, dan kuasanya sendiri…

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: